Home / Otoritas / Bursa Efek Indonesia / PT Nusantara Infrastructure Tbk Raih Pendapatan Usaha Sebesar Rp 1,57 Triliun Di 2020

PT Nusantara Infrastructure Tbk Raih Pendapatan Usaha Sebesar Rp 1,57 Triliun Di 2020

Marketnews. Bisnis sektor usaha infrastruktur termasuk bisnis yang ikut terpapar akibat pendemi Covid-19. Adanya pembatasan pergerakan manusia, secara langsung berdampak pada aktifitas perusahaan yang bergerak dalam bidang infrastruktur. PT Nusantara Infrastructure Tbk salah satu emiten yang bergerak dalam bidang usaha jalan tol. Energi hingga Air, mampu melewati tantangan tersebut dengan tetap memenuhi jadwal proyek yang telah dijadwalkan.

PT Nusantara Infrastructure Tbk berupaya untuk menjaga soliditas kinerja dan bisnis di tahun 2021 sebagaimana yang berhasil dilakukan pada tahun buku 2020.

Terkait komitmen ini, emiten dengan kode saham META tersebut tengah melakukan pengembangan bisnis di sektor jalan tol, diantaranya melalui Konstruksi Penanganan Banjir (Peninggian) pada KM 08+000 Jalan Tol Pondok Aren Serpong yang telah mendapat persetujuan dari Dirjen Bina Marga dan Konstruksi Tidak Sebidang Ramp Junction Serpong dengan Exit Ramp Pamulang dan Pelebaran Jalan Arteri Exit Pamulang pada Jalan Tol Pondok Aren-Serpong yang juga telah mendapatkan persetujuan dari Dirjen Bina Marga.

Selain itu, Perseroan juga telah berhasil lolos dalam tahap prakualifikasi pengusahaan Jalan Tol Jakarta Outer Ring Road (JORR) Elevated Cikunir-Ulujami yang ditetapkan oleh Badan Pengatur Jalan Tol (BPJT) per tanggal 30 Juli 2021 sebagai satu-satunya entitas dalam konsorsium PT Marga Metro Nusantara, PT Adhi Karya (Persero) Tbk., dan PT Acset Indonusa Tbk yang selanjutnya akan diundang untuk mengikuti tahapan lelang.

Sementara di sektor Energi Baru Terbarukan (META), META mengaku akan terus berupaya mengembangkan potensi pembangkit tenaga air, biomassa, surya, dan sampah di Indonesia.

Adapun di sektor air bersih, Perseroan melalui beberapa anak usahanya juga sedang melakukan beberapa kajian pra-studi kelayakan maupun uji tuntas dalam beberapa proyek air bersih dan diharapkan segera selesai agar dapat menambah portfolio perseroan.

Sebelumnya, pada tahun buku 2020, di tengah pandemi Covid-19, META mencatatkan total Pendapatan dan Penjualan sebesar Rp1,57 triliun dengan EBITDA sebesar Rp241,23 miliar.

Sementara itu, Laba Usaha Perseroan tahun 2020 mencapai Rp132,76 miliar. Hasil tersebut tercermin dengan peningkatan aset 15,15% menjadi Rp5,85 triliun dan total ekuitas menjadi sebesar Rp3,36 triliun pada tahun 2020. Perseroan juga mencatatkan rasio utang terhadap ekuitas di level 59,95%.

Pencapaian tersebut disampaikan oleh Manajemen Perseroan dalam Rapat Umum Pemegang Saham Tahunan (RUPST) yang digelar pada 19 Agustus 2021 di Gedung Equity, SCBD, Jakarta.

Manajemen META menyebutkan bahwa, sektor jalan tol memberikan kontribusi pendapatan usaha dan penjualan (tidak termasuk pendapatan usaha lainnya dan pendapatan konstruksi) dengan persentase 63,47% atau senilai Rp328,26 miliar. Sementara sektor energi terbarukan menyusul dengan memberikan kontribusinya sebesar 23,72% atau senilai Rp122,66 miliar serta kontribusi di sektor pengelolaan air bersih mencapai 12,82% atau sebesar Rp73,90 miliar.

General Manager Corporate Affairs PT Nusantara Infrastructure Tbk, Deden Rochmawaty,  mengungkapkan, di tengah kondisi perkembangan bisnis industri yang tidak kondusif di tahun 2020, Manajemen mampu menjaga stabilitas bisnisnya dan mencapai kinerja yang ditargetkan.

“Manajemen Perseroan telah melakukan berbagai antisipasi terhadap dampak-dampak dari social restrictions yang dinamis dengan tetap berpegang teguh pada kebijakan Perseroan dalam hal health first dan cash preservation dalam hal build cash, manage cash wisely terutama yang berhubungan dengan OPEX & maintenance cost. Selama Pandemi, kami juga konsisten menjaga aset terpenting kami yakni karyawan, sehingga tidak ada pengurangan jumlah karyawan yang terjadi hingga saat ini.

Ke depannya, Manajemen juga tetap akan melakukan rebalancing terhadap cash management yang akan disesuaikan dengan kondisi seperti saat ini agar tidak memengaruhi aspek operasional dan keuangan Perseroan,” urainya sebagaimana keterangan tertulis yang diterima redaksi, Jumat, 20 Agustus 2021.

Sementara dari sisi operasional dipaparkan, Perseroan berhasil menutup tahun 2020 dengan menyelesaikan dua proyek konstruksi besar, yaitu Jalan Tol Layang A.P. Pettarani Makassar sepanjang 4,3 km sebagai ikon baru Kota Makassar dan Pembangkit Listrik Tenaga Air (PLTA) Lau Gunung sebesar 15MW di Sumatra Utara.

Beroperasinya Tol Layang A.P. Pettarani di Makassar diharapkan dapat memberikan kontribusi pada peningkatan volume dan pendapatan Perseroan di tahun-tahun mendatang, pungkas Deden Rochmawati.

Check Also

Task Force Energy, Sustainability & Climate B 20 Gerak Cepat Sukseskan G20

Marketnews.id Dalam rangka memperkuat peran Indonesia sebagai Presidensi Group of Twenty (G20), The Business 20 …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *