Home / Korporasi / BUMN / PT Pefindo Cabut Peringkat KIK EBA Mandiri GIAA01 Dari Level idBB (sf)(cg) Dengan Prospek Negatif

PT Pefindo Cabut Peringkat KIK EBA Mandiri GIAA01 Dari Level idBB (sf)(cg) Dengan Prospek Negatif

Marketnews.id PT Peringkat Efek Indonesia (Pefindo), akhirnya menganulir peringkat KIK-EBA Mandiri GIAA01 kelas A yang sebelumnya berada di level idBB (sf) (cg) dengan prospek negatif. Langkah yang diambil Pefindo ini atas permintaan dari PT Mandiri Manajemen Investasi selaku pengelola investasi KIK-EBA Mandiri GIAA01.

PT Pemeringkat Efek Indonesia (Pefindo) mencabut peringkat yang disematkan pada instrumen Kontrak Investasi Kolektif Beragun Aset (KIK-EBA) Mandiri GIAA01 Kelas A yang sebelumnya berada di level idBB (sf) (cg) dengan prospek negatif.


Melalui siaran pers, Selasa (13/7), analis Pefindo, Danan Dito menyebutkan, keputusan untuk menarik peringkat itu didasari oleh permintaan dari PT Mandiri Manajemen Investasi selaku pengelola investasi KIK-EBA Mandiri GIAA01.


Menurutnya, peringkat terakhir KIK-EBA Mandiri GIAA01 berada di level idBB(sf)(cg). Danan menjelaskan, label suffix ‘sf’ pada peringkat tersebut menunjukkan peringkat atas transaksi keuangan yang terstruktur, sedangkan suffix ‘cg’ mencerminkan bahwa peringkat telah mempertimbangkan keamanan dalam bentuk garansi perusahaan.


Danan juga menyampaikan, efek utang dengan peringkat idBB mengindikasikan parameter proteksi yang sedikit lebih lemah dibandingkan efek utang lainnya Indonesia.


Selain itu, kemampuan obligor untuk memenuhi komitmen keuangan jangka panjang atas efek utang tersebut mudah terpengaruh oleh memburuknya perkembangan perekonomian, bisnis dan keuangan, sehingga akan mengakibatkan ketidakmampuan untuk memenuhi komitmen keuangan atas efek utang.


Dalam pengumuman Pefindo menyebutkan, bahwa PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk (GIAA) menjual hak atas pendapatan masa depan senilai Rp2,62 triliun dari rute Jeddah dan Madinah kepada KIK yang dibentuk oleh Mandiri Investasi sebagai pengelola investasi dan PT Bank Maybank Indonesia Tbk (BNII) sebagai bank kustodian.

Check Also

OJK Minta Perbankan Percepat Pembentukan Cadangan Kerugian Penurunan Nilai (CKPN)

Marketnews.id Perlahan tapi pasti, kinerja perbankan nasional sejak hadirnya pendemi Covid-19 dua tahun lalu berangsur …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *