Home / Otoritas / Bursa Efek Indonesia / Laba PT Unilever Indonesia Tbk Turun 3,1 Persen Jadi Rp 7,16 Di 2020

Laba PT Unilever Indonesia Tbk Turun 3,1 Persen Jadi Rp 7,16 Di 2020

Marketnews.id PT Unilever Indonesia Tbk tahun 2020 lalu mengalami penurunan laba. Turunnya laba bersih emiten konsumer ini lantaran meningkat nya beban pemasaran dan penjualan sebesar 7,19 persen jadi Rp8,62 triliun. Begitu juga dengan beban umum dan administrasi meningkat tajam sebesar 12,83 persen.

Emiten konsumer PT Unilever Indonesia Tbk. mengalami penurunan laba bersih pada 2020 walaupun penjualan meningkat.

Berdasarkan laporan keuangan per Desember 2020, emiten dengan kode saham UNVR tersebut membukukan laba bersih senilai Rp7,16 triliun. Nilai itu terkoreksi tipis 3,1 persen year-on-year (yoy) dari realisasi 2019 sejumlah Rp7,39 triliun. Raihan laba pada 2020 itu lebih rendah dibandingkan estimasi konsensus sebesar Rp7,29 triliun.

Adapun, laba sebelum bunga, pajak, penyusutan, dan amortisasi (EBITDA) sebesar 6,18 persen secara tahunan (yoy) menjadi Rp10,55 triliun.


Penyusutan laba UNVR itu terjadi bersamaan dengan kenaikan beban pemasaran dan penjualan sebesar 7,19 persen menjadi Rp8,62 triliun. Begitu pula beban umum dan administrasi mengalami lonjakan yang lebih tinggi lagi 12,83 persen menjadi Rp4,35 triliun.

Sedangkan pos penjualan bersih terpantau mengalami pertumbuhan tipis 0,11 persen menjadi Rp42,97 triliun pada 2020 dibandingkan tahun sebelumnya Rp42,92 triliun.

Realisasi tersebut berada di bawah konsensus Bloomberg yang memperkirakan penjualan UNVR mencapai Rp43,61 triliun pada 2020.


Berdasarkan kategorinya, penjualan ekspor mengalami kontraksi 11,41 persen menjadi Rp1,81 triliun pada tahun lalu. Sedangkan penjualan dalam negeri masih tumbuh 0,69 persen menjadi Rp41,15 triliun.

Dari penjualan domestik, penjualan produk kebutuhan rumah tangga dan perawatan tubuh naik 0,90 persen menjadi Rp28,80 triliun. Sedangkan penjualan makanan dan minuman tumbuh 0,21 persen menjadi Rp12,35 triliun.

Sebelumnya, Presiden Direktur Unilever Indonesia Ira Noviarti mengatakan bahwa bisnis fast moving consumer goods (FMCG) terdampak oleh pelemahan daya beli pada masa pandemi.


Kendati daya beli masyarakat perlahan membaik sejak akhir 2020, Ira meyakini ke depannya pemulihan konsumsi masih akan dalam laju moderat.

“Saya melihat trennya di semester I ini kelihatan sedikit membaik, belum sepenuhnya (fully),” kata Ira pekan lalu.

Perempuan yang sempat memimpin divisi Beauty & Personal Care dan bahkan managing director di Unilever Foods Solutions South East Asia itu menambahkan bahwa konsumsi masyarakat akan bergantung dengan keberhasilan program vaksinasi dari pemerintah pada tahun ini.

Apabila vaksin terbukti efisien, salah satu perusahaan barang konsumer dengan pangsa pasar terbesar di Indonesia ini memperkirakan pemulihan penuh sektor konsumsi akan terjadi pada semester II/2021.

Check Also

Fitch : Pemulihan Fiskal Global 2022-2023 Melambat. Inflasi dan Kenaikan Harga Buat Dilema Bank Sentral

Marketnews.id Lembaga pemeringkat Fitch Rating memprediksi, pertumbuhan ekonomi global akan mengalami pelambatan lantaran ada konflik …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *