Home / Otoritas / Bursa Efek Indonesia / PT Kalbe Farma Raih Laba Bersih Rp669,3 Miliar Di Kuartal I 2020

PT Kalbe Farma Raih Laba Bersih Rp669,3 Miliar Di Kuartal I 2020

Marketnews. Emiten farmasi termasuk salah satu emiten yang mendapat berkah dari pendemi Covid-19. Seperti diketahui, merebaknya pendemi covid-19 membuat sadar masyarakat untuk menjaga kesehatan lebih ekstra.

Bila sebelumnya tidak pernah minum vitamin dan olahraga rutin serta makan yang bergizi. Kini, hidup harus lebih sehat dengan tambahan asupan gizi dan vitamin yang memadai. Dampaknya emiten farmasi dapat lonjakan permintaan akan obat dan vitamin yang berdampak pula pada penjualan perseroan.

PT Kalbe Farma Tbk. masih optismistis dapat mencapai target kinerja untuk tahun ini, meskipun dampak pandemi Covid-19 diperkirakan akan mulai terasa di kuartal II/2020.

Presiden Direktur Kalbe Farma Vidjongtius menyampaikan, pada kuartal I/2020, dampak pandemi Covid-19 terhadap kinerja belum sepenuhnya terasa karena aktivitas di pasar ritel dan rumah sakit masih berjalan normal.

“Sehingga demand barang masih positif dan untuk beberapa produk seperti vitamin, suplemen, herbal jamu, demand-nya lebih kuat,” ujarnya Jumat (15/5/2020).


Dia menjelaskan dampak pandemi baru akan terasa pada kuartal II/2020 karena mobilitas masyarakat sudah menurun. Hal ini terjadi karena adanya pemberlakukan kebijakan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) di sejumlah daerah untuk menekan penyebaran penyakit tersebut.

Meski demikian, dia mengatakan momentum jelang lebaran diharapkan masih dapat menjadi penopang permintaan. Dengan proyeksi tersebut, perseroan masih optimistis dapat mencapai target yang ditetapkan pada awal tahun, yakni pertumbuhan pendapatan sebesar 6 persen – 8 persen dan pertumbuhan laba bersih 5 persen – 6 persen.

“Target belum kami ubah sejak awal tahun, kami akan terus monitor kondisi di kuartal II/2020,” ujarnya.


Dia menyampaikan perseroan melakukan berbagai strategi untuk untuk bertahan di tengah pandemi. Untuk jangka pendek, perseroan telah memperbanyak aktivitas penjualan dalam jaringan atau daring lewat berbagai kolaborasi lewat beberapa platform, seperti konsultasi dokter daring dan webinar.

Dari sisi pasokan, perseroan berupaya mengamankan pasokan impor bahan baku di tengah pandemi. Hal ini juga diiringi dengan upaya efisiensi biaya operasional yang diharapkan dapat menopang margin keuntungan perseroan.

Vidjongtius menambahkan, untuk strategi jangka menengah, perseroan akan melakukan riset dan uji klinis produk herbal atau jamu nusantara untuk pasien Covid-19 bersama berbagai pihak.

Adapun, untuk jangka panjang, perseroan juga tengah menjajaki kolaborasi untuk memproduksi vaksin, obat, dan alat kesehatan terkait penanganan Covid-19.

Sepanjang kuartal I/2020, emiten berkode saham KLBF ini masih dapat membukukan kinerja positif di tengah pandemi Covid-19. Perseroan meraup laba bersih senilai Rp669,3 miliar, tumbuh 12,47 persen terhadap kuartal I/2019.

Pertumbuhan tersebut ditopang oleh penjualan yang naik 10,07 persen menjadi Rp5,79 triliun. Dengan kinerja tersebut, margin laba bersih atau net profit margin (NPM) perseroan berada di level 11,55 persen. Rasio profitabilitas itu meningkat dari posisi 11,3 persen pada periode yang sama tahun sebelumnya.

Check Also

Pertamina Patra Niaga Berhasil Penuhi Kebutuhan Avtur Selama Musim Haji 2024.

MarketNews.id- Pertamina Patra Niaga berhasil penuhi kebutuhan penerbangan haji di 13 bandara yang melayani penerbangan …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *