Home / Korporasi / Emiten / Bank Besar Masih Kuat Hadapi Dampak Krisis Covid-19

Bank Besar Masih Kuat Hadapi Dampak Krisis Covid-19

Marketnews.id Optimisme masih besar di kalangan perbankan dalam mengantisipasi krisis Covid-19. Apalagi buat bank skala besar yang modal dan jaringannya sudah luas diperkirakan masih mampu untuk tumbuh dan berkembang.

Pertumbuhan kredit perbankan pada tahun ini diperkirakan masih berpotensi terjaga di 7 persen. Kendati potensi perlambatan kredit cukup dalam akibat epidemi COVID-19, mekanisme fungsi intermediasi bank saat ini dinilai masih mumpuni.

Ekonom Senior, sekaligus Kepala Eksekutif Lembaga Penjamin Simpanan (LPS) Periode 2015-2020 Fauzi Ichsan mengatakan perbankan pernah menghadapi kondisi yang lebih buruk dari ini dan tetap mampu recover dengan cepat.

“Dulu masalah yang paling berat pernah terjadi pada 1998 dan 2008, tetapi masih dapat tetap dikendalikan. Saat ini pun juga sama, kami bahkan lebih optimistis. Kredit masih dapat tumbuh di kisaran 6 persen hingga 7 persen, momentum perbaikan fungsi intermediasi semester kedua tahun ini sangat penting,” katanya dalam sesi Live Streaming bersama jurnalis, Rabu ( 1/4/2020).

Dia menjelaskan bank saat ini menghadapi kondisi penurunan kulaitas kredit yang cukup berat. Meski rasio kredit bermasalah dapat diminimalisir di kisaran 3% persen, tetapi rasio kredit dalam pantauan dapat naik tinggi.


“Otoritas memberi relaksasi perhitungan kolektabilitas menjadi satu pilar, tetapi loan at risk masih bisa naik dari saat ini sudah 11 persen  menjadi 15 persen,” katanya.

Fauzi menyebutkan, bank masih mampu menjaga pertumbuhan kreditnya. Bank saat ini tidak memiliki kecenderungan mengambil langkah gegabah dengan meminta sebagian debitur baik melunasi kreditnya, sehingga menimbulkan risiko NPL yang lebih tinggi.

“Jika langkah in dapat dilakukan konsisten, debitur yang masih memiliki performa baik masih dapat melanjutkan penyerapan kreditnya,” katanya

Adapun, menurutnya, sektor yang masih berpotensi tumbuh baik pada masa perbaikan adalah transportasi, mkananan minuman berkemasan, dan industri farmasi.


Jika kepercayaan masyarakat dapat membaik, maka industri pariwisata khususnya domestik pun dapat kembali membaik, dan mendorong pertumbuhan kredit.

Check Also

OJK Beri Teguran Ringan Bank Artha Graha

MarketNews.id- Otoritas Jasa Keuangan (OJK) menjatuhkan sanksi administrative kepada PT Bank Artha Graha Internasional Tbk …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *