Home / Otoritas / Bank Indonesia / Airlangga Hartarto : Pertumbuhan Ekonomi Kuartal III Tergantung Penanganan Pendemi Covid-19

Airlangga Hartarto : Pertumbuhan Ekonomi Kuartal III Tergantung Penanganan Pendemi Covid-19

Marketnews.id Pemerintah optimistik kinerja ekonomi di tahun 2021 dan 2022 masih akan positif sejalan dengan pemulihan ekonomi global dan bauran strategi yang ditetapkan oleh pemerintah. Semua ini akan tercapai bila pengendalian pendemi Covid-19 dapat terlaksana dengan baik yang didukung oleh respon kebijakan ekonomi yang tepat dan kesiapan melakukan transformasi digital.

Menteri Koordinator Bidang Perekonomian, Airlangga Hartarto, menyatakan, pertumbuhan ekonomi nasional masih sangat bergantung pada efektivitas penanganan Covid-19. Berdasarkan data historis, pada kuartal pertama tahun ini, jumlah kasus aktif Covid-19 tercatat di kisaran lebih dari 170 ribu kasus dan berdampak pada angka pertumbuhan ekonomi yang berada di kisaran -0,74 persen.


Namun kemudian, ketika Pemerintah sudah mulai dapat menekan angka kasus aktif di kisaran 100 ribu, hasil nyata terlihat di kuartal kedua tahun ini melalui angka pertumbuhan ekonomi yang tercatat sebesar 7,07 persen. Karena itu perlu dilakukan pengendalian kasus aktif agar bisa turun ke level 100 ribu, sehingga di kuartal keempat akan tumbuh positif.


Pemerintah kini mewaspadai angka pertumbuhan ekonomi di kuartal ketiga, ketika angka kasus Covid-19 pernah mencapai puncak tertinggi di kisaran 573 ribu kasus. Untuk mengejar target pertumbuhan ekonomi di tahun 2021 yang berada pada kisaran 3 – 4 persen maka pemerintah menargetkan penurunan kasus aktif paling lama pada akhir September.


“Pertumbuhan ekonomi sangat tergantung pada pengendalian pandemi, respon kebijakan ekonomi yang tepat, penciptaan lapangan kerja, dan kesiapan melakukan transformasi digital untuk masa depan kita bersama,” ujar Airlangga dalam keterangannya, Selasa,17 Agustus 2021.


Ditegaskan bahwa pemerintah masih optimistis kinerja ekonomi di tahun 2021 dan tahun 2022 masih akan positif. Hal ini sejalan dengan pemulihan ekonomi global dan bauran strategi yang diterapkan oleh pemerintah Indonesia. Walaupun diakui bahwa kebijakan PPKM akan berdampak pada laju pertumbuhan ekonomi.


“Pengeluaran pemerintah akan tetap menjadi pendorong utama perekonomian melalui penguatan berbagai program perlindungan masyarakat untuk mendorong daya beli masyarakat, dan penguatan program ketahanan kesehatan untuk menangani Covid-19,” ujar Airlangga.

Check Also

BI Teken Kerjasama Dengan Otoritas Moneter Singapura Untuk Tangkal Money Laundry Dan Inovasi Pembayaran

Marketnews.id Kerjasama antara Bank Sentral Indonesia (BI) dan Monetery Authority of Singapore (MAS) semakin intens …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *