Home / Otoritas / Bank Indonesia / Jepang Ikut Investasi Di Sovereign Wealth Fund (SWF) Indonesia Rp 57 Triliun

Jepang Ikut Investasi Di Sovereign Wealth Fund (SWF) Indonesia Rp 57 Triliun

Marketnews.id Lembaga Pengelola Investasi (LPI) atau Sovereign Wealth Fund (SWF) di yakini akan dapat beroperasi pada Januari 2021 mendatang. Setelah Road show ke Timur Tengah, dan Amerika. Terakhir tim Road show yang dipimpin oleh Menteri Koordinator (Menko) Bidang Kemaritiman dan Investasi (Marves) Luhut B. Panjaitan berhasil meyakinkan Gubernur Japan Bank for Internasional Cooperation (JBIC) Maeda Tadashi untuk.mendukung SWF Indonesia sebesar Rp 57 triliun.

Menteri Koordinator (Menko) Bidang Kemaritiman dan Investasi (Marves) Luhut B. Pandjaitan mengungkapkan, komitmen investasi dari Gubernur Japan Bank for International Cooperation ( JBIC ) MAEDA Tadashi untuk pembentukan Sovereign Wealth Fund (SWF) Indonesia.


Nilai komitmen tersebut mencapai 4 Miliar USD atau setara Rp57 triliun. Nilai ini mencapai dua kali lipat lebih besar dari yang disampaikan the US International Development Finance Corporation (DFC), sebuah lembaga pembiayaan asal Amerika Serikat.


” JBIC akan menjadi salah satu lembaga keuangan yang berpartisipasi dalam master fund SWF Indonesia yang disebut Nusantara Investment Authority (NIA). Dukungan dari JBIC dan Pemerintah Jepang tentunya akan memperkuat ikatan kerja sama strategis Indonesia – Jepang, dan semakin menarik sektor swasta Jepang lainnya berinvestasi di Indonesia”, ungkap Luhut dalam keterangannya, Sabtu (5/12).


Komitmen yang disampaikan oleh Gubernur JBIC tersebut akan segera ditindaklanjuti di tingkat teknis dan harapannya investasi JBIC dapat mulai masuk ke Indonesia pada kuartal pertama 2021. Saat ini Peraturan Pemerintah (PP) yang mengatur SWF Indonesia akan selesai pada pertengahan Desember ini sehingga diharapkan akan semakin mempercepat pembentukan lembaga dana abadi Indonesia. Pemerintah komitmen untuk terus berikan kepastian hukum kepada investor Jepang.
“Dengan adanya Omnibus Law UU Cipta Kerja, tentunya peraturan perpajakan Indonesia akan semakin baik,” sambungnya.

Check Also

Erick Thohir : Pembelian Dolar Dilakukan Secara Optimal, Terukur Dan Sesuai Kebutuhan

MarketNews.id Tingkat inflasi di US yang sulit turun salah satunya dipicu oleh kenaikan harga energy. …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *