Home / Korporasi / BUMN / PGN : Hingga Juni 2020, Capex Yang Dikeluarkan Baru 10 Persen dari Rencana Capex USD 500-600 juta

PGN : Hingga Juni 2020, Capex Yang Dikeluarkan Baru 10 Persen dari Rencana Capex USD 500-600 juta

Marketnews.id Semester pertama tahun ini, kinerja keuangan PT Perusahaan Gas Negara (PGN) masih mampu bertahan di tengah pendemi Covid-19 dan gonjang ganjing nya bisnis gas dan perminyakan. Hingga semester pertama tahun ini, perseroan masihmampu meraih laba bersih sebesar USD48 juta.

PT Perusahaan Gas Negara Tbk. (PGAS) atau PGN, menyatakan tengah mengajukan revisi Rencana Kerja dan Anggaran Perusahaan (RKAP) 2020 kepada Dewan Komisaris Perseroan.

Direktur Keuangan PGN Arie Nobelta Kaban mengatakan target belanja modal atau capital expenditure perseroan hanya akan mencapai 40 hingga 44 persen dari total belanja modal yang dicanangkan perseroan sebelumnya.

“Untuk mempertahankan cashflow PGN secara korporasi kita akan memprioritaskan capex yang memang bisa meng-generate revenue dalam short term atau jangka pendek,” ungkapnya dalam paparan publik perseroan yang difasilitasi oleh Bursa Efek Indonesia pada Jumat (28/8/2020).


Hingga Juni 2020, manajemen menyatakan baru menggunakan 10 persen capex dari total belanja modal yang dianggarkan perseroan sebelumnya.

Seperti diketahui, sebelumnya perseroan menganggarkan belanja modal sebesar US$500-US$700 juta pada tahun ini dengan rincian sebesar 64 persen dari total capex akan digunakan di segmen bisnis upstream, sedangkan sebesar 36 persen akan digunakan di segmen downstream, midstream, dan supporting. Bila yang terealisasi saat ini baru 10 persen dari rencana, ada kemungkinan target Capex tidak dapat dipenuhi tahun ini.


Arie lebih lanjut menyatakan, perseroan tengah mengerjakan proyek dengan alokasi terbesar yakni proyek pipa minyak blok Rokan dan pengembangan WK Pangkah yang memakan dana belanja modal terbesar perseroan

Di sisi lain, manajemen menyatakan perseroan sudah memangkas biaya operasional atau operational expenditure hingga US$100 juta.

“Kita namakan cost effectiveness. Memang kalaupun Covid-19 ini tidak ada, kami sudah mencanangkan hal itu,” sambungnya.
Untuk diketahui, PGAS membukukan pendapatan sebesar US$874 juta pada triwulan pertama tahun 2020.

Pendapatan emiten berkode PGAS tersebut terutama diperoleh dari hasil penjualan gas sebesar US$693 juta, dari penjualan minyak dan gas sebesar US$76 juta, dari transmisi gas dan minyak sebesar US$70 juta dan pendapatan usaha lainnya sebesar US$34 juta.

Pada periode sama, PGN mencatatkan laba operasi sebesar US$172 juta dan laba bersih yang distribusikan ke entitas induk sebesar US$48 juta. Adapun, EBITDA perseroan mencapai US$260 juta.

Check Also

OJK Beri Teguran Ringan Bank Artha Graha

MarketNews.id- Otoritas Jasa Keuangan (OJK) menjatuhkan sanksi administrative kepada PT Bank Artha Graha Internasional Tbk …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *