Home / Corporate Action / Harga Minyak Mentah Naik Di Akhir Pekan Ini
????????????????????????????????????????????????????????????

Harga Minyak Mentah Naik Di Akhir Pekan Ini

Marketnews.id Meskipun harga minyak mentah mulai sedikit terangkat di akhir pekan ini, para analis masih pesimis harga minyak akan terus bergerak naik. Pasalnya, hingga kini perseteruan antar produsen minyak dunia masih belum menampakan tanda tanda mereka akan sepakat untuk mengurangi tingkat produksi masing masing negara produsen yang tergabung dalam OPEC plus.

Seperti diketahui harga minyak mentah naik pada hari Jumat karena produsen energi terus memotong jumlah rig pengeboran minyak di Amerika Serikat dan Kanada.


Namun, tolok ukur minyak mentah Brent dan WTI, tetap berada di jalur untuk penurunan ketiga minggu berturut-turut karena penghentian produksi global gagal mengimbangi jatuhnya permintaan yang disebabkan oleh pandemi coronavirus.


Harga minyak WTI (patokan harga minyak AS) naik 44 sen atau 2,67%, lebih tinggi pada USD 16,94 per barel, setelah melonjak hampir 20% pada sesi sebelumnya.


Minyak mentah Brent diperdagangkan 32 sen, atau 1,5%, lebih tinggi pada USD 21,65. Masing-masing diperdagangkan di wilayah negatif pada titik-titik tertentu sepanjang sesi perdagangan.


Perusahaan energi AS memotong sebagian besar rig minyak dalam sebulan di bulan April sejak 2015, menurut perusahaan jasa energi Baker Hughes Co. Di Kanada, pengebor memangkas jumlah rig minyak dan gas aktif ke rekor terendah.


Pasar minyak telah mengalami turbulensi yang belum pernah terjadi sebelumnya sejak harga WTI jatuh ke wilayah negatif pada hari Senin untuk pertama kalinya dan Brent merosot ke posisi terendah dua dekade.


Investor telah menjual minyak secara agresif sejak awal Maret, sebagai tanggapan atas jatuhnya permintaan 30% karena pandemi.


Penurunan minggu ini akan menandai minggu ke delapan dari sembilan minggu terakhir.
Penyimpanan dengan cepat mengisi seluruh dunia, yang dapat memerlukan lebih banyak pengurangan produksi, bahkan setelah Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak dan sekutunya, termasuk Rusia, sepakat untuk memangkas produksi sebesar 9,7 juta barel per hari awal bulan ini. Ekonomi global mungkin masih melihat rekor kontraksi tahun ini.


“Terlepas dari langkah-langkah yang diambil oleh OPEC , produsen minyak di berbagai negara harus sadar bahwa mereka mungkin dipanggil untuk mengambil tindakan yang lebih drastis,” kata Diamantino Azevedo, Menteri sumber daya dan perminyakan Angola, mengatakan kepada kantor berita negara ANGOP pada hari Jumat. Angola adalah anggota OPEC .


Rusia berencana mengurangi separuh ekspor minyak dari pelabuhan Baltik dan Laut Hitam pada Mei. Rencana ini sesuai dengan jadwal pemuatan pertama untuk pengiriman minyak mentah sejak disepakati bulan ini bersama dengan produsen minyak utama lainnya untuk memangkas produksi.


Continental Resources Inc, produsen minyak terbesar di North Dakota, telah menghentikan sebagian besar produksinya di negara bagian AS dan memberi tahu beberapa pelanggan bahwa ia tidak akan memasok minyak mentah, kata orang-orang yang mengetahui masalah itu.


Tetapi dengan ruang penyimpanan global yang mengisi dengan cepat dan permintaan minyak menyusut sekitar 30%, penutupan itu terlalu sedikit untuk menyeimbangkan kembali pasar.

Penyimpanan minyak saat ini terisi hingga kapasitas hampir 85%, menurut perusahaan riset energi Kpler.

Check Also

Pertamina Patra Niaga Berhasil Penuhi Kebutuhan Avtur Selama Musim Haji 2024.

MarketNews.id- Pertamina Patra Niaga berhasil penuhi kebutuhan penerbangan haji di 13 bandara yang melayani penerbangan …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *