Home / Korporasi / BUMN / PT Bank Negara Indonesia Persero Tbk (BBNI) Sukses Jual Obligasi Global Senilai USD600 Juta Buat Perkuat Modal

PT Bank Negara Indonesia Persero Tbk (BBNI) Sukses Jual Obligasi Global Senilai USD600 Juta Buat Perkuat Modal

Marketnews.id Buat perusahaan yang telah memiliki reputasi baik, menambah modal lewat jual surat utang bukan perkara sulit. Bank Negara Indonesia Persero Tbk (BBNI) kembali membuktikannya sukses menjual Global Bond senilai USD600 juta dan semuanya diserap oleh pasar. Bahkan, penawaran ini kelebihan permintaan hingga 5 kali dari jumlah obligasi yang di tawarkan.

Keberhasilan menjual surat utang atau obligasi global dalam bentuk perpetual bond bisa jadi ukuran bahwa perbankan nasional milik pemerintah ini masih dipercaya dan memiliki reputasi baik meskipun lembaga rating Moody’s memberi rating Ba3 (hyb). Rating ini mencerminkan risiko non komulatif penangguhan kupon dan penurunan nilai pokok pada saat tidak layak serta subordinasi pada saat likuidasi.

PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk. berhasil menerbitkan obligasi global dalam bentuk perpetual bond senilai US$600 juta yang disambut dengan antusiasme tinggi investor luar negeri.

Berdasarkan sumber redaksi, bank BUMN berkode sama BBNI ini meraih pemesanan (order) dari para investor hingga mencapai US$2,95 miliar, atau oversubscribed sebanyak 4,9 kali. Perpetual Bond BNI meraih kupon final 4,3 persen, lebih rendah 40 basis poin dari kupon sewaktu penawaran awal di area 4,7 persen.

Direktur Keuangan BNI Novita Widya Anggraeni membenarkan informasi tersebut. Menurutnya, antusiasme investor sudah terlihat semenjak penawaran awal (bookbuilding).

Novita menambahkan, penerbitan perpetual bond non-callable 5,5 tahun ini betujuan untuk memperkuat modal tier 1 BNI. Menurutnya, saat tier 1 capital BNI sebenarnya sangat sehat karena sudah jauh di atas ketentuan minimal regulator.

“Dengan penerbitan perpetual bond ini akan menambah sekitar 1,4 persen tier 1 rasio BNI. Ini akan membuat tier 1 BNI sejajar dengan bank besar lain. Tentu manfaatnya BNI bisa memiliki room yg lebih besar untuk tumbuh,” jelas dia.


BBNI telah meraih peringkat Ba3 (hyb) oleh Moody’s Investors Service untuk surat utang tambahan Tier 1 (AT1) berdenominasi dolar AS. “Ini adalah instrumen modal AT1 pertama yang memenuhi standar Basel III yang diterbitkan oleh bank asal Indonesia,” tulis riset Moody’s.

Peringkat tersebut diberikan berdasarkan draft dokumen yang direview oleh Moody’s, yang diperkirakan tidak akan berbeda secara material dari dokumentasi akhir.

Peringkat Ba3 (hyb) yang disematkan Moody’s tersebut tiga tingkat di bawah Adjusted Baseline Credit Assessment (BCA) baa3 BNI, yang mencerminkan risiko non-kumulatif penangguhan kupon dan penurunan nilai pokok pada saat tidak layak, serta subordinasi pada saat likuidasi.

Check Also

Bank Syariah Indonesia Tbk (BRIS) Raih Kenaikan Laba Bersih Di 2021 Jadi Rp 3,03 Triliun

Marketnews.is Bank Syariah Indonesia Tbk (BRIS) catat debut pertamanya setelah merger dengan bank syariah milik …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *