Home / Otoritas / Bursa Efek Indonesia / Vaksin BUMN Produk Bio Farma Diharapkan Dapat Izin BPOM Maret Dan Diproduksi Pada Juni 2022

Vaksin BUMN Produk Bio Farma Diharapkan Dapat Izin BPOM Maret Dan Diproduksi Pada Juni 2022

Marketnews.id Usaha pemerintah untuk mandiri menyediakan vaksin Covid-19 buat masyarakat sudah mulai menampakan hasil positif. Setidaknya pada Maret 2022 diharapkan BPOM memberikan izin penggunaan darurat dan dapat diproduksi sebelumnya pertengahan tahun depan.

Bio Farma (Persero) menargetkan vaksin BUMN yang dikembangkan bersama Baylor College of Medicine, Amerika Serikat bisa mendapatkan izin penggunaan darurat ( Emergency Use Authorization /EUA) dari Badan Pengawas Obat dan Makanan ( BPOM ), dan diproduksi sebelum pertengahan tahun depan.


“Ditargetkan pada Maret 2022 untuk vaksin yang dikembangkan oleh Bio Farma sudah mendapatkan EUA dari BPOM ,” ujar Direktur Utama Bio Farma Honesti Basyir dalam Rapat Dengar Pendapat bersama Komisi VI DPR RI di Jakarta, Rabu, (7/7).


Menurut Honesti, jika EUA tersebut telah diperoleh maka Bio Farma sudah bisa memulai produksi vaksin tersebut pada April 2022.
Sebelumnya pemerintah terus melakukan terobosan untuk bisa memproduksi vaksin COVID-19 di dalam negeri.


Kandidat Vaksin BUMN yang dikembangkan holding BUMN farmasi, PT Biofarma (Persero) dengan Baylor College of Medicine, Amerika Serikat, sudah masuk di daftar kandidat vaksin yang dirilis World Health Organization (WHO).


Vaksin BUMN tersebut berada di nomor urut 121 vaksin yang tengah menjalani uji pre-klinik di database yang dirilis WHO pada tanggal 1 Juni 2021.


Menteri BUMN Erick Thohir berharap upaya pengembangan ini akan membuahkan hasil, di mana konteksnya harus bisa memproduksi vaksin sendiri, mengingat Indonesia tidak mungkin terus impor seperti sekarang.


Erick Thohir juga mengatakan, Vaksin BUMN tersebut masih membutuhkan waktu untuk dapat digunakan seperti halnya Vaksin Merah Putih yang saat ini masih dalam proses pengujian.


Vaksin tersebut perlu melalui proses pre klinik, uji klinik pertama, kedua dan ketiga. Jadi, memerlukan waktu mungkin satu tahun seperti halnya Vaksin Merah Putih, pungkasnya.

Check Also

Task Force Energy, Sustainability & Climate B 20 Gerak Cepat Sukseskan G20

Marketnews.id Dalam rangka memperkuat peran Indonesia sebagai Presidensi Group of Twenty (G20), The Business 20 …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *