Home / Korporasi / BUMN / Pefindo Beri Rating A Dengan Prospek Stabil Buat PT Timah (Persero) Tbk

Pefindo Beri Rating A Dengan Prospek Stabil Buat PT Timah (Persero) Tbk

Marketnews.id PT Pemeringkat Efek Indonesia (Pefindo) memberikan rating di level id A dengan prospek stabil untuk obligasi berkelanjutan I dan peringkat Id A pada Sukuk Berkelanjutan I yang diterbitkan oleh PT Timah Persero Tbk (TINS).

PT Pemeringkat Efek Indonesia (Pefindo) menetapkan peringkat PT Timah (Persero) Tbk (TINS) di level idA (Single A), dengan prospek ‘Stabil’. Namun, peringkat bisa diturunkan jika TINS menambah utang baru secara signifikan atau lebih besar dari proyeksi sebelumnya.


Menurut analis Pefindo, Samgar Effember dalam siaran pers yang dirilis di Jakarta, Jumat (4/6), pemberian peringkat idA juga disematkan pada Obligasi Berkelanjutan I dan peringkat idA(sy) pada Sukuk Berkelanjutan I yang diterbitkan oleh TINS.


“Peringkat dapat diturunkan, jika TINS secara signifikan menambah utang baru lebih besar dari yang diproyeksikan, tanpa dikompensasi dengan kinerja bisnis yang lebih baik. Dan, jika fluktuasi harga timah global mengganggu pendapatan dan/atau profitabilitas perusahaan,” kata Samgar.


Menurut dia, Pefindo telah merevisi outlook peringkat TINS dari ‘Negatif’ menjadi ‘Stabil’, seiring dengan keberhasilan PT Timah dalam mengurangi kebutuhan modal kerja melalui supplier financing dan percepatan restitusi pajak. Serta, strategi TINS dalam mengurangi jumlah produksi timah, terutama dari smelter mitra dan menghasilkan leverage keuangan yang lebih baik.


Lebih jauh Samgar menjelaskan, obligor dengan peringkat idA memiliki kemampuan yang kuat dibandingkan dengan obligor Indonesia lainnya dalam memenuhi komitmen keuangan jangka panjang. Namun, kemampuan obligor mungkin akan mudah terpengaruh perubahan buruk keadaan dan kondisi ekonomi dibandingkan obligor dengan peringkat lebih tinggi.


Sementara itu, akhiran ‘sy’ pada peringkat sukuk TINS bermakna bahwa peringkat itu mempersyaratkan pemenuhan prinsip syariah. Peringkat perusahaan (idA) mencerminkan posisi TINS sebagai pemegang Izin Usaha Pertambangan (IUP) timah terbesar di Indonesia dan memiliki kegiatan operasional yang terintegrasi vertikal, serta regulasi yang mendukung.


“Peringkat dibatasi oleh struktur permodalan yang moderat, proteksi arus kas yang memadai dan eksposur perusahaan terhadap volatilitas harga timah,” ucap Samgar.


Dia menyebutkan, peringkat TINS bisa dinaikkan, jika perseroan secara signifikan meningkatkan struktur permodalan dan memperkuat proteksi arus kas yang diikuti oleh perbaikan posisi biaya dan profil bisnis perusahaan.

Check Also

Bank Syariah Indonesia Tbk (BRIS) Raih Kenaikan Laba Bersih Di 2021 Jadi Rp 3,03 Triliun

Marketnews.is Bank Syariah Indonesia Tbk (BRIS) catat debut pertamanya setelah merger dengan bank syariah milik …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *