Home / Corporate Action / Airlangga Jadi Ketua Harian Dewan Nasional Keuangan Inklusif

Airlangga Jadi Ketua Harian Dewan Nasional Keuangan Inklusif

Marketnews.id Tekad Pemerintah agar tingkat inklusi keuangan masyarakat terus bertambah, semakin dipertegas dengan mengangkat Menteri Koordinator Bidang Ekonomi Airlangga Hartarto sebagai ketua harian dewan nasional keuangan inklusif. Harapannya, dengan ditunjuknya Airlangga target seluruh masyarakat sudah sudah melek keuangan dapat tercapai dengan indikator telah memiliki rekening bank.

Berdasarkan Peraturan Presiden Nomor 114 Tahun 2020 tentang Strategi Nasional Keuangan Inklusif (SNKI), Presiden Joko Widodo menetapkan Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto sebagai Ketua Harian Dewan Nasional Keuangan Inklusif.

Ketua Harian DNKI memiliki tugas melaporkan pelaksanaan tugasnya kepada Presiden selaku Ketua DNKI secara berkala setidak-tidaknya 1 tahun sekali atau sewaktu-waktu apabila diperlukan.

Berdasarkan beleid baru ini juga, pemerintah menetapkan target indeks inklusi keuangan bisa mencapai 90 persen pada 2024.


Airlangga mengatakan kebijakan inklusi keuangan sangatlah penting untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat terutama selama pandemi Covid-19.

Penyaluran langsung bantuan sosial tunai ke rekening bank penerima, misalnya, membuat manfaat dari realisasi program Pemulihan Ekonomi Nasional dapat segera dirasakan masyarakat berpenghasilan rendah serta pelaku usaha mikro dan kecil.

“Sasaran Strategi Nasional Keuangan Inklusif ialah kepada semua segmen masyarakat dengan fokus masyarakat berpendapatan rendah, dan masyarakat lintas kelompok serta pelaku UMKM,” katanya dalam siaran pers, Minggu (13/12/2020).


Sementara, terhadap masyarakat di daerah tertinggal, perbatasan dan pulau-pulau terluar, kata Airlangga, Perpres SNKI yang baru mewadahi sinergi kebijakan keuangan inklusif antarpemerintah pusat dan daerah untuk meningkatkan akses terhadap layanan keuangan formal secara merata.

Sebagai informasi, pemerintah telah mencanangkan SNKI sejak 2016. Tiga tahun berselang, data Otoritas Jasa Keuangan (OJK) mencatat indeks inklusi keuangan Indonesia telah mencapai 76,19 persen, melampaui target yang ditetapkan Presiden selaku Ketua Dewan Nasional Keuangan Inklusif sebesar 75 persen.

Artinya, kata Airlangga, saat ini sekurang-kurangnya 76,19 persen dari seluruh penduduk dewasa di Indonesia telah menggunakan layanan keuangan formal. Kepemilikan produk keuangan formal di kalangan masyarakat juga tercatat meningkat seiring penggunaannya.

Berdasarkan data Financial Inclusion Index, sebanyak 55,7 persen penduduk dewasa di Indonesia telah memiliki akun di lembaga keuangan formal, meningkat tajam jika dibandingkan dengan data tahun 2014 yang hanya sebesar 31,3 persen.

Check Also

Pertamina Bright Cafe Ramaikan Gelaran Indonesia International Motor Show (IIMS) 2024

MarketNews.id PT Pertamina Retail (PTPR) bagian dari Sub Holding PT Pertamina Patra Niaga, ikut meramaikan …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *