Home / Otoritas / Bursa Efek Indonesia / Kuartal I, HM Sampoerna Mampu Raih Laba Rp3,32 Triliun

Kuartal I, HM Sampoerna Mampu Raih Laba Rp3,32 Triliun

Marketnews.id Hasil survei pasar yang dilakukan Bank Indonesia sepanjang bulan Maret lalu, mendapatkan bahwa industri yang masih berhasil tumbuh atau minimal bertahan pendapatannya adalah bisnis makanan, minuman dan tembakau. PT HM Sampoerna salah satu produsen rokok yang kinerja selama kuartal pertama tahun ini mampu meraih laba sebesar Rp 3,32 Triliun.

PT Hanjaya Mandala Sampoerna Tbk (HMSP), berhasil mencatatkan kenaikan laba bersih sepanjang kuartal I/2020 meski di tengah perlambatan ekonomi.


Berdasarkan laporan keuangan perseroan, Rabu (13/5) HMSP berhasil mencatatkan kenaikan laba bersih sebesar 1,1 persen ( year on year ) menjadi Rp3,32 triliun pada kuartal I/2020. Kenaikan laba terjadi di tengah penjualan bersih yang mengalami penurunan tipis 0,49 persen menjadi Rp23,69 triliun.


Berdasarkan segmentasi, penjualan produk sigaret kretek mesin lokal berkontribusi 69,8 persen terhadap penjualan ; diikuti dengan sigaret kretek tangan sebesar 20,08 persen ; dan sigaret putih mesin sebesar 9,16 persen.


Sementara itu, penjualan ekspor hanya menyumbangkan 0,41 persen dari total omzet produsen rokok Dji Sam Soe tersebut.


Kenaikan laba bersih disebabkan antara lain penurunan beban pokok penjualan sebesar 0,55 persen menjadi Rp17,82 triliun. Kemudian penurunan beban penjualan 0,84 persen menjadi Rp1,37 triliun dan beban umum & administrasi yang turun 4,48 persen menjadi Rp545,57 miliar.


Perseroan juga berusaha menekan beban lain-lain dari posisi Rp6,87 miliar menjadi hanya Rp223 juta, diikuti dengan lonjakan penghasilan lain-lain dari Rp24,38 miliar menjadi Rp55,28 miliar.


Sementara pos liabilitas perseroan justru melonjak 59,18 persen atau lebih dari Rp9 triliun dibandingkan periode akhir tahun 2019. Mengacu data sebelumnya, hal tersebut disebabkan oleh kenaikan utang cukai sebesar Rp7,9 triliun dan kenaikan utang pajak sebesar Rp1,2 triliun.


Pos ekuitas perseroan pun meningkat 9,49 persen dari posisi Rp35,68 triliun pada akhir tahun lalu menjadi Rp39,07 triliun pada periode tiga bulan pertama tahun 2020 ini.
Lonjakan signifikan juga terjadi pada pos aset yang mana terjadi kenaikan sebesar 24,4 persen atau kurang lebih senilai Rp12,4 triliun dibandingkan realisasi periode akhir tahun 2019 diakibatkan oleh adanya piutang lainnya sebesar Rp7,3 triliun dan persediaan sebesar 6,6 triliun.


Adapun pada posisi arus kas, kas dan setara kas akhir periode terkoreksi 41,86 persen (yoy) menjadi Rp12,97 triliun pada kuartal I/2020 dikarenakan lonjakan arus kas bersih yang digunakan untuk aktivitas investasi.


Sebagai informasi, mengacu data seperti dikutip Kontan, HMSP mencatat penurunan dalam volume penjualan sebesar 0,64% menjadi Rp 106,05 triliun pada 2019. Lebih rendah dibanding tahun sebelumnya yang berhasil mencapai Rp 106,74 triliun.
Tapi HMSP masih mencatatkan laba bersih yang dapat naik meski tipis sebesar 1,33% menjadi Rp 13,72 triliun.

Check Also

Pembelian Suku Cadang Honda Motor Turun, Laba BOLT Anjlok 63 Persen

MarketNews.id PT Garuda Metalindo Tbk (BOLT), mengalami penurunan laba bersih sedalam 63,8 persen secara tahunan …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *