Home / Korporasi / BUMN / Produksi Migas Triwulan Ketiga 2021 Subholding Upstream Capai 866 MBOEPD

Produksi Migas Triwulan Ketiga 2021 Subholding Upstream Capai 866 MBOEPD

Marketnews.id Subholding Upstream Pertamina terus berupaya maksimal untuk pemenuhan target produksi minyak dan gas bumi nasional, di tengah kondisi yang masih dipengaruhi pandemi ini.

Pemenuhan target produksi tersebut merupakan hasil dari produksi pengelolaan lapangan migas Subholding Upstream di dalam dan luar negeri.

Hingga September 2021, capaian produksi gas Subholding Upstream mencapai 2.614 MMSCFD atau 102% dari Target TW3 RKAP 2021.

Sedangkan produksi minyak dari seluruh regional Subholding Upstream mencapai 415 MBOPD sehingga total produksi harian rata-rata minyak dan gas Subholding Upstream TW3 tahun 2021 mencapai 866 MBOEPD.

“Untuk produksi di dalam negeri sendiri, produksi migas Subholding Upstream mencapai 717 MBOEPD atau 100% terhadap target TW3 RKAP 2021, yang terdiri dari produksi minyak 319 MBOPD dan 2.308 MMSCFD produksi gas”, ujar Budiman Parhusip, CEO Subholding Upstream Pertamina.

Walaupun pandemi belum berakhir, namun kondisi ekonomi mulai menunjukkan perbaikan. Hal ini salah satunya ditandai dengan meningkatnya serapan gas oleh industri. Lifting gas subholding upstream sampai dengan September 2021 mencapai 105% dari target TW3 RKAP 2021.

Adapun upaya penambahan cadangan juga terus dilakukan, sampai dengan triwulan ketiga 2021 ini Subholding Upstream juga membukukan penambahan cadangan P1 sebesar 428 MMBOE atau 15 persen lebih tinggi dari target TW3 RKAP 2021. Sedangkan temuan sumber daya 2C, sampai dengan September 2021 adalah sebesar 174 MMBOE.

Untuk kegiatan bor pengembangan sendiri sampai dengan September 2021 ini sudah terlaksana sebanyak 195 sumur, dan ada 45 sumur yang saat ini sedang dalam proses pemboran.

Selain itu, untuk pemboran sumur eksplorasi saat ini sudah selesai dilakukan sebanyak 8 sumur dan ada 3 sumur yang sedang dalam proses pemboran.

Budiman menambahkan, Subholding Upstream akan terus berupaya melakukan kinerja yang optimal untuk memenuhi target-target yang telah ditetapkan dengan menjaga dan memastikan aspek HSSE dijalankan dengan baik serta memastikan seluruh kegiatan dapat dilaksanakan dengan tepat waktu, tepat anggaran, dan tepat jadwal serta tetap menjaga cost effectiveness melalui program optimasi biaya “OPTIMUS”.

Selain itu, transformasi Pertamina khususnya di hulu menjadi Subholding Upstream menjadikan sinergi yang lebih kuat dalam kegiatan hulu migas melalui pola regionalisasi sehingga dapat lebih meningkatkan operational excellence serta proses pengambilan keputusan yang lebih cepat dan agile, pungkas Budiman.

Check Also

Task Force Energy, Sustainability & Climate B 20 Gerak Cepat Sukseskan G20

Marketnews.id Dalam rangka memperkuat peran Indonesia sebagai Presidensi Group of Twenty (G20), The Business 20 …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *