Home / Otoritas / Bursa Efek Indonesia / Pefindo Naikkan Rating Moderen Land Realty Jadi “idCCC”

Pefindo Naikkan Rating Moderen Land Realty Jadi “idCCC”

Marketnews.id Pendemi Covid-19 telah memberatkan kondisi operasional PT Modernland Realty Tbk, karena penjualan lahan industri untuk sementara waktu tertunda di tengah kondisi pasar properti perumahan yang sudah lemah. Akibat tekanan ini, rating emiten ini tidak banyak berubah dan cenderung negatif karena ada kupon obligasi yang belum dibayarkan oleh emiten.

PT Pemeringkat Efek Indonesia (Pefindo), telah menaikkan peringkat Obligasi Berkelanjutan I 2015 Seri B PT Modernland Realty Tbk (MDLN) menjadi “idCCC” dari “idD”.


“Langkah Pefindo ini karena MDLN telah mencapai kesepakatan dengan para pemegang obligasi untuk memperpanjang jatuh tempo obligasi selama satu tahun menjadi 7 Juli 2021, sekaligus mengurangi tingkat bunga menjadi 10% dari 12,5%,” kata analis Pefindo, Yogie Perdana dalam keterangan resmi, Selasa (22/9).


Yogie menjelaskan, tingkat bunga ini berlaku untuk pembayaran bunga sejak periode pembayaran ke 21 yang jatuh tempo pada 7 Oktober 2020.


Pefindo juga mempertahankan peringkat MDLN di “idSD” karena MDLN gagal dalam membayar kewajiban keuangan lainnya setelah gagal dalam membayar kupon atas obligasi USD150 juta yang telah jatuh tempo pada 30 Agustus 2020. “Kecil kemungkinan Perusahaan akan melakukan pembayaran atas kupon dalam masa tenggang 30 hari,” ujar Yogie.


Pandemi COVID-19 telah sangat memberatkan kondisi operasi MDLN karena penjualan lahan industri untuk sementara waktu tertunda di tengah pasar properti perumahan yang sudah lemah.

Sementara koleksi cicilan kas dari penjualan sebelumnya sedang di bawah tekanan karena kapasitas pembeli untuk membayar terganggu.
Akses ke sumber likuiditas juga terhambat karena keengganan pemberi pinjaman terhadap sektor ini yang juga meningkat.

“Ini terbukti dengan saldo kas MDLN yang turun menjadi Rp180,3 miliar pada 31 Maret 2020 dari Rp553,9 miliar pada akhir 2019,” tambah Yogie.


Obligor dengan peringkat idSD (“Selective Default”) menandakan obligor gagal membayar satu atau lebih kewajiban finansialnya yang jatuh tempo, baik atas kewajiban yang telah diperingkat atau tidak diperingkat, tetapi masih melakukan pembayaran tepat waktu atas kewajiban lainnya.


Efek utang dengan peringkat idCCC pada saat ini rentan untuk gagal bayar dan tergantung pada kondisi bisnis dan keuangan emiten yang lebih menguntungkan untuk dapat memenuhi komitmen keuangan jangka panjang atas efek utang.


“Kegiatan MDLN meliputi pengembangan properti residential, kawasan industrial, dan eksposur kecil ke segmen perhotelan dan komersial. Proyek-proyek utama MDLN terletak di Cakung, Serang, dan Tangerang,” tutup Yogie.


Check Also

Ini Mekanisme Terbaru Pemindahan Papan Pencatatan Di BEI

MarketNews.id Dalam rangka menyelenggarakan perdagangan efek yang teratur, wajar, dan efisien serta seiring dengan adanya …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *