Home / Korporasi / BUMN / Freeport Cetak Laba USD94 Juta Di Semester I 2020

Freeport Cetak Laba USD94 Juta Di Semester I 2020

Marketnews.id Meningkatnya harga emas dan tembaga pada kuartal kedua tahun ini membuat PT Freeport Indonesia mendulang laba USD94 juta. Raihan laba ini memang jadi kejutan buat perusahaan. Dimana sebelumnya, perusahaan memperkirakan tidak membagikan dividen pada tahun buku 2020.

PT Freeport Indonesia mencatatkan laba bersih senilai US$94 juta sepanjang semester I/2020.

Hal ini disampaikan oleh Direktur Utama Mind ID Orias Petrus Moedak dalam rapat dengar pendapat di Komisi VI DPR, Selasa (29/9/2020).

Menurut Orias, perolehan laba PT Freeport Indonesia (PTFI) tersebut didorong oleh membaiknya harga komoditas tembaga dan emas.


“Year to date, sampai dengan Juni, posisinya adalah US$94 juta dibandingkan dengan ekspektasi sebelumnya. ¬†Ekspektasi kami memang pada 2020 masih belum ada dividen, tapi posisi laba ini memang di luar ekspektasi karena harga yang mendadak membaik dengan peristiwa Covid ini,” ujar Orias.

Menurutnya, sejak Maret 2020, realisasi harga tembaga dan emas mengalami peningkatan.  Harga tembaga terus bergerak naik dari posisi US$1,92 per pound pada Maret 2020 ke posisi US$3,04 per pound pada Juni 2020, sedangkan harga emas sempat meningkat signifikan pada April 2020, yakni mencapai US$1.906 per ounce.  

“Sementara emas mengalami peningkatan dan ada sedikit penyesuaian pada Mei dan Juni, tetapi ada peningkatan signifikan saat Covid-19 karena orang beli emas saat ada ketidakpastian,” katanya.


Berdasarkan bahan paparan MIND ID, produksi tembaga PTFI tercatat mencapai 181 juta pound pada kuartal II/2020. Realisasi ini naik 29 persen dibandingkan dengan kuartal I/2020. Secara akumulasi, produksi tembaga PTFI sepanjang semester I/2020 mencapai 321 juta pound.

Untuk penjualan tembaga PTFI pada kuartal II/2020 tercatat mencapai 172 juta pound atau naik 35 persen dibandingkan kuartal I/2020.

Secara akumulasi, total penjualan tembaga sepanjang paruh pertama ini mencapai 299 juta pound, sedangkan produksi emas PTFI sepanjang kuartal kedua tahun ini mencapai 189.000 ounce atau naik 25 persen dibandingkan dengan kuartal pertama tahun ini. Total produksi emas sepanjang semester I/2020 mencapai 340.000 ounce.

Pada kuartal II/2020, penjualan emas PTFI mencapai 180.000 ounce atau naik 29 persen dibandingkan kuartal I/2020.

Secara akumulasi, penjualan emasnya mencapai 319.000 ounce sepanjang semester I/2020.

Check Also

Pertamina Pastikan Ketersediaan BBM Buat Arus Balik Idulfitri 2024

MarketNews.id Memasuki masa puncak arus balik, Pertamina Patra Niaga terus mempersiapkan diri dan memonitor ketersediaan …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *