Home / Corporate Action / Rizal Ramli Kritik Sri Mulyani Lagi

Rizal Ramli Kritik Sri Mulyani Lagi

Marketnews.id Perdebatan apakah Indonesia sudah memasuki masa krisis atau belum kembali mencuat. Sekali lagi Pengamat ekonomi Rizal Ramli mengkritisi pernyataan Menteri Keuangan Sri Mulyani tentang resesi. “Bahwa resesi akan terjadi di Indonesia bila kuartal ketiga tahun ini pertumbuhan ekonomi mengalami kontraksi. Sementara menurut Rizal Ramli, Indonesia saat ini sudah dalam keadaan resesi.

Ekonom senior Rizal Ramli mengkritik cara komunikasi pemerintah dalam menjelaskan kondisi ekonomi terkini di tengah masa pandemi corona. Rizal mengatakan secara teknis, negara telah memasuki resesi, namun pemerintah berupaya menjelaskan hal yang berbeda.

“Saya lihat ada kebiasaan berbohong. Menular rupanya penyakit itu. Menkeu (Menteri Keuangan Sri Mulyani) mengatakan kita belum resesi. Ini kok bisa Menkeu kayak orang bohong bilang belum resesi,” tutur Rizal, Jumat (21/8/2020).

Menurut Rizal, pertumbuhan ekonomi Indonesia pada kuartal I yang sebesar 2,97 persen sudah mengalami kontraksi 2,41 persen dibandingkan dengan kuartal IV 2019. Kemudian pada kuartal II, pertumbuhan ekonomi lagi-lagi terkontraksi -5,32 persen atau minus 4,19 persen ketimbang kuartal I 2020.


Sedangkan pemerintah menyebut Indonesia belum mengalami resesi. Hal ini mengacu pada pertumbuhan ekonomi secara year on year yang terjadi pada kuartal I dan II.

Pada kuartal I, pertumbuhan masih menorehkan catatan positif. Lantas pada kuartal II, barulah pertumbuhan mengalami kontraksi karena PDB anjlok. Resesi pun diyakini baru akan terjadi seandainya pada kuartal III nanti, pertumbuhan ekonomi kembali minus.

Hal itu itu dinilai tidak sesuai dengan kondisi di lapangan. “Rakyat sudah resesi beberapa bulan lalu. Makan susah,” tuturnya.

Di sisi lain, Rizal juga mengkritik narasi pemerintah yang acap membandingkan pertumbuhan ekonomi Indonesia dengan negara-negara tetangga seperti Malaysia dan Singapura yang mengalami kontraksi jauh lebih dalam. Pemerintah mengatakan pertumbuhan ekonomi Indonesia lebih baik.


Menurut Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman era Kabinet Indonesia Kerja tersebut, situasi ini tak sebanding karena kesejahteraan penduduk di dua negara itu berkali-kali lipat jauh lebih tinggi dari Indonesia. “(Pendapatan per kapita) Kita US$ 4.000. Sedangkan Malaysia US$12 ribu dan Singapura US$57 ribu,” tuturnya.

Check Also

Antisipasi Kebutuhan Idulfitri, Pertamina Tambah 7,36 Juta Tabung LPG 3 Kilo.

MarketNews.id Pertamina melalui anak usahanya, PT Pertamina Patra Niaga, telah menambah pasokan LPG 3 kilogram …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *