Home / Otoritas / Bank Indonesia / Neraca Perdagangan RI Kembali Surplus USD3,26 Miliar

Neraca Perdagangan RI Kembali Surplus USD3,26 Miliar

Marketnews.id Kinerja ekspor selama bulan Juli lebih baik dibanding bulan Juni. Ekspor meningkat 14,33 persen. Sementara bila dibanding tahun sebelumnya, ekspor sebesar 9,9 persen.

Badan Pusat Statistik (BPS), merilis neraca perdagangan pada bulan Juli 2020 kembali surplus sebesar USD3,26 miliar. Sementara secara kumulatif sejak Januari – Juli 2020 juga surplus lebih besar yaitu USD8,75 miliar.


Kepala BPS, Suhariyanto, mengatakan kinerja ekspor pada bulan Juli 2020 sebesar USD13,73 miliar. Jika dibandingkan bulan Juni 2020 (month to month / mtom) ekspor meningkat 14,33 persen dari sebelumnya hanya sebesar USD12,01 miliar.

Sementara jika dibandingkan periode Juli 2019 (year on year / yoy) ekspor turun sebesar 9,90 persen dimana saat itu ekspornya mencapai USD15,24 miliar.


Sementara itu impor pada periode tersebut sebesar USD10,47 miliar. Angka ini turun 2,73 persen (mtom) dimana sebelumnya nilai impornya adalah USD10,76 miliar. Sedangkan jika dibandingkan periode yang sama tahun 2019 angka impor tersebut turun cukup dalam sebesar 32,55 persen yang nilainya saat itu sebesar USD15,52 miliar.


“Neraca perdagangan bulan Juli 2020 surplus 3,26 miliar dolar, ini jauh lebih besar jika dibandingkan tahun lalu atau bahkan tahun 2018 pada periode yang sama,” ujar Kecuk dalam live streaming conference, Selasa (18/8).


Lebih lanjut catatan kinerja ekspor secara kumulatif sejak Januari – Juli 2020 mencapai USD90,12 miliar atau turun 6,21 persen jika dibandingkan periode yang sama tahun 2019 sebesar USD96,09 miliar.

Sementara untuk nilai impor kumulatif pada periode tersebut sebesar USD81,37 miliar atau mengalami penurunan sebesar 17,17 persen dari periode 2019 yang mencapai USD98,24 miliar.


Surplus secara bulanan atau tahunan ini jauh lebih tinggi dibandingkan surplus tahun – tahun sebelumnya. Tercatat pada Juli 2019 terjadi defisit USD0,28 miliar. Sedangkan di periode yang sama tahun 2018 defisit USD2,01 miliar. Untuk neraca perdagangan kumulatif pada Januari – Juli 2019 terjadi defisit USD3,59 miliar. Dan di periode yang sama tahun 2018 defisit USD8,70 miliar.


“Negara-negara yang masih surplus perdagangan pada Juli 2020 yaitu ke Amerika Serikat (USD1,04 miliar), India (USD466,9 miliar) dan Filipina (USD460,4 miliar). Yang masih defisit yaitu ke negara Korea Selatan, Brasil dan ke Tiongkok,” pungkasnya.

Check Also

Astra Ajak Masyarakat Aman Berkendara Hari Ini Dan Masa Depan Indonesia

¬†MarketNews.id Dalam rangka meriahkan Hari Lalu Lintas Bhayangkara ke-68, Astra mengajak masyarakat bersama-sama mewujudkan Aman …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *