Home / Otoritas / Bursa Efek Indonesia / Ramayana : Diperkirakan Kehilangan Pendapatan Rp523 Miliar Dan Laba Rp 58 Miliar

Ramayana : Diperkirakan Kehilangan Pendapatan Rp523 Miliar Dan Laba Rp 58 Miliar

Marketnews.id Dampak pendemi Covid-19 sudah langsung dirasakan oleh emiten ritel PT Ramayana Lestari Sentosa. Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) jadi salah satu alasan perusahaan ini tidak dapat berdagang seperti biasanya. Akibatnya, perusahaan kehilangan pendapatan dan laba bahkan melakukan pemutusan hubungan kerja alias PHK.

Emiten ritel PT Ramayana Lestari Sentosa Tbk. (RALS), memperkirakan kinerja perseroan bakal merana akibat dampak virus corona (Covid-19).

Perseroan memperkirakan, pendapatan bakal turun berkisar 25 persen hingga 50 persen pada periode 31 Maret 2020. Walhasil, penurunan pendapatan ditaksir membuat laba bersih turun lebih dari 75 persen.

Proyeksi tersebut diungkapkan oleh manajemen ramayana dalam keterbukaan informasi di Bursa Efek Indonesia (BEI), Rabu (27/5/2020).


Jika merujuk pada data laporan keuangan perseroan pada kuartal pertama tahun 2019, perseroan meraup total pendapatan dan laba bersih masing-masing sebesar Rp1,05 triliun dan Rp77,5 miliar.

Dengan demikian, Ramayana kemungkinan akan kehilangan total pendapatan mencapai Rp523,03 miliar dan laba bersih hingga Rp58,13 miliar pada periode yang sama tahun ini.

Ramayana juga mengakui sudah melakukan pemutusan hubungan kerja (PHK) terhadap 421 karyawan. Saat ini, jumlah karyawan tetap dan tidak tetap mencapai 5.475. Dari jumlah tersebut, sebanyak 2.700 pegawai dilaporkan mengalami pemotongan gaji sebagai dampak dari penyebaran Covid-19 sejak Januari lalu.

Menurut manajemen,  perkiraan jangka waktu pembatasan atau penghentian operasional selama tiga bulan, kontribusi pendapatan dari kegiatan operasional yang terhenti dan atau mengalami pembatasan kali ini mencapai 25 persen hingga 50 persen total pendapatan konsolidasi tahun 2019.

“Pembatasan operasional hampir di seluruh bisnis department store selama bulan April-Mei,” tulis manajemen dalam keterangannya, Rabu (27/5/2020).

Lebih lanjut, Ramayana juga menyatakan telah melakukan berbagai upaya mulai dari mendorong penjualan secara daring; yakni melalui website, whatsapp, dan mitra e-commerce, serta fokus pada penjualan supermarket. 

Check Also

BEI Siap Catatkan Dua Emiten Baru Di Awal Perdagangan Pasca Libur Lebaran 2024

MarketNews.id Awal perdagangan saham di Bursa Efek Indonesia (BEI), Selasa 16 April 2024 akan berbarengan …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *